Beberapa Penyebab Telat Nikah

Tulisan ini hanya sekedar mengingatkan betapa manusia itu terlalu banyak alasan

untuk menunda pernikahan sehingga kadang terlena oleh pemikiran mereka dan

mengesampingkan tujuan utama dari menikah itu sendiri. Mudah-mudahan bisa lebih

bijaksana menyikapi masalah ini dan ingatlah waktu kita di dunia ini ada

batasnya, dan kita tidak tau kapan waktu kita habis di dnia ini. Untuk dalil

sudah banyak yg di bahas jd ini sekedar intermezo saja tuk renungan bersama….

1. SELERA TINGGI :

Selera tinggi yang dimaksud bukan dalam makanan, tapi dalam memilih jodoh.

Pinginnya yang sempurna segalanya. Tak ada kekurangan sedikitpun. Agamanya

bagus [tentu..!!], cakep, kaya raya, keturunan baik-baik,tinggi badan 170 cm,

rambut berombak, cerdas, pinter masak dan jahit, sabar penyayang, keibuan,

hafal Al-Qur’an, pinter ceramah..[aduh..banyak sekali !!].Yang demikian tentu

susah dapetnya. Nggak tahu harus nyari dimana, di super market jelas tidak ada.

Akibatnya, setiap kali ada muslimah yang ditawarkan,selalu saja kandas. Belum

kelasnya, katanya! Sebaliknya, yang wanita juga punya kriteria khusus, Saya

pingin nikah dengan yang sudah profesor dan cakep banget. Atau Paling tidak

pegawai negeri atau yang sudah punya mobil lah… Karena kriteria yang cukup

sulit ini, maka banyak para pemuda dan pemudi yang harus telat nikah.


2. STUDY ORIENTED :

Banyak juga yang telat nikah karena study oriented.Belajar dan belajar adalah

prioritas utama. Siang, malam, pagi, petang terus belajar. Iapun selalu pingin

pindah-pindah dari satu tempat ke tempat yang lain, dari satu daerah kedaerah

yang lain. SD di Jogja, SMP di Medan, SMU di Jakarta, S1 di Surabaya, S2 di

Jepang, S3 di Amerika, terus pulang ke Indonesia tinggal di Paris van Java.

Sampai-sampai lupa kalo’butuh pendamping hidup. Tahu-tahu usia udah kepala

lima. Kasus telat nikah krn alasan studi ini juga sering terjadi.

3. PUNYA APA-APA DULU :

Saya belum punya apa-apa untuk berumah tangga, begitu alasan yang diutarakan

sebagain oranmg untuk melegitimasi pengunduran pernikahan. Punya apa-apa,yang

dimaksud sering bermakna belum punya rumah sendiri, mobil sendiri, HP, kulkas,

komputer, mesin cuci atau bus…[untuk apa yaa?]. Prinsip belum punya apa-apa

ini sering dilontarkan. Padahal orang yang nikah ndak mesti harus punya hal-hal

diatas terlebih dahulu. Rumah, ngontrak dulu juga ndak apa-apa. Nggak ada mobil

juga ndak masalah, bisa naik angkutan, motor atau sepeda [romantis khan ??].

HP,kulkas dan komputer nggak jadi syarat dalam pernikahan. Apalagi bus….

4. ORANG TUA PINGIN….???

Pesan khusus dari orang tua kadang jadi penghalang untuk melangsungkan

pernikahan. Sebenarnya sich udah pingin juga, tapi orang tua saya…, demikian

keluhan mereka. Orang tua terkadang ngelarang si anak yang udah ngebet nikah.

Alasannya macam-macam, seperti bantu prang tua dulu lah, jangan terlalu

muda,rampungkan studimu, lanjutkan dulu karirmu…..Permintaan orang tua yang

seperti ini sering membuat para pemuda dan pemudi mikir-mikir lebih panjang

tentang pernikahannya. Sebenarnya nggak ada pertentangan antara nikah dengan

berbakti sama ortu. Secara umum, orang tua berkeinginan anaknya hidup bahagia.

Oleh karena itu, kalo’ si anak mampu meyakinkan ortu ttg kehidupan rumah

tangganya, insyaAllah oke-oke saja kok kalo’ mau nikah cepat.

5. NIKAH ITU SUSAH :

Ini alasan klasik yang diungkapkan orang. Nikah itu susah, nggak usah

terburu-buru. Belum lagi kalo’ udah punya anak, tambah susah lagi dong…

Akhirnya pengunduran jadwal nikahpun jadi pilihan. Ada juga yang nggak pingin

susah [karena nikah] kemudian cari jalan pintas. Maunya enak melulu, tanpa mau

tanggung jawab. Macem-macem solusinya, bisa pacaran atau dolan kesini, dolan

kesitu, keluar kesana, keluar kesini…..

6. PERNAH GAGAL :

Sebagian ikhwan maupun akhwat merasa trauma dengan peristiwa kegagalan yang

menimpa. Pernah dilamar ataupun melamar tapi batal ataupun ditolak. Kadang tak

cuma sekali tapi berkali-kali. Akibatnya ia jadi putus asa dan takut mengalami

hal yang serupa. Malu banget, demikian katanya. Apalagi bila kegagalannya

sempat terdengar oleh teman-teman yang lain.

7. PERSAINGAN KETAT :

Bukan berita baru bila jumlah muslimah hari ini membludak. bahkan perbandingan

antara laki-laki dan perempuan bisa lebih dari satu banding dua. Akibatnya

banyak muslimah yang tersingkir dan tak dapat jatah pilih kaum pria. Ini bukan

menakut-nakuti, tapi sungguhan. Namun percaya lah, Allah itu Maha Adil terhadap

hamba-NYA.

Itu tadi beberapa penghalang seseorang untuk melangsungkan pernikahan. Setahun,

dua tahun, tiga tahun, empat, lima….. akhirnya usiapun beranjak senja….

Mengapa

Masih Menunda Pernikahan?

Semakin lama sepasang insan saling mengenal untuk tujuan pernikahan, maka

semakin besar godaan untuk melakukan aktifitas ‘pacaran’ ala kehidupan barat

(yang sudah dianggap lumrah), yang jelas sangat dilarang dalam Islam.

Banyak perkara yang dilarang oleh Islam, namun dianggap biasa dan wajar oleh

remaja (bahkan oleh orangtuanya sekalipun) di zaman ini, misalnya pergi

berduaan, berpegangan tangan, saling memandang, hingga bermesaraan, bahkan

mereka menganggap wajar hubungan badan yang seharusnya hanya boleh dilakukan

oleh sepasang suami-istri. Menunda pernikahan bisa berakibat terjerumusnya para

remaja pada perbuatan yang zina atau yang berpotensi mengarah ke perbuatan zina.

Padahal agama Islam yang mulia ini telah menjelaskan bahwa jangankan zina,

mendekatinya saja diharamkan,

“Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu

perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.”. (QS. Al-Israa’:32 )

Dalam memilih pasangan hidup, Rosululloh -Shollallohu ‘alaihi wasallam- telah

menyampaikan petunjuk yang mudah namun sangat jarang dijadikan rujukan di zaman

sekarang :

“Jika datang seorang lelaki yang melamar anak gadismu, yang engkau ridhoi agama

dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia. Jika tidak, maka akan terjadi fitnah

(musibah) dan kerusakan yang merata dimuka bumi“

HR.At-Tirmidziy dalam Kitab An-Nikah(1084 & 1085), dan Ibnu Majah dalam

Kitab An-Nikah(1967). Di-hasan-kan oleh Al-Albaniy dalam Ash-Shohihah (1022)]

Jadi, yang terpenting adalah ketaatan sang calon suami/istri kita kepada Alloh

dan Rosul-Nya, bukan kekayaan dan kemewahan. Sebuah rumah yang berhiaskan

ketaqwaan dan kesholehan dari sepasang suami istri adalah modal surgawi, yang

akan melahirkan kebahagian, kedamaian, kemuliaan, dan ketentraman.

Nabi Shollallohu ‘alaihi wasallam- juga telah menyerukan :

“Wahai para pemuda! Barang siapa diantara kalian yang telah mampu, maka

menikahlah, karena demikian (nikah) itu lebih menundukkan pandangan dan menjaga

kemaluan. Barang siapa yang belum mampu, maka berpuasalah, karena puasa akan

menjadi perisai baginya”.

[HR. Al-Bukhoriy (4778), dan Muslim (1400), Abu Dawud (2046), An-Nasa’iy

(2246)]

Rosululloh -Shollallohu ‘alaihi wasallam- telah menganjurkan umatnya untuk

mempermudah dan jangan mempersulit dalam menerima lamaran dengan sabdanya,

“Diantara berkahnya seorang wanita, memudahkan urusan (nikah)nya, dan sedikit

maharnya”.

[HR. Ahmad dalam Al-Musnad (24651), Al-Hakim dalam Al-Mustadrok (2739),

Al-Baihaqiy dalam Al-Kubro (14135), Ibnu Hibban dalam Shohih-nya (4095),

Al-Bazzar dalam Al-Musnad (3/158), Ath-Thobroniy dalam Ash-Shoghir (469).

Di-hasan-kan Al-Albaniy dalam Shohih Al-Jami’ (2231)]

Perkara meninggikan mahar, dan mempersulit pemuda yang mau menikah, ini telah

diingkari oleh Umar -radhiyallahu ‘anhu-. Umar -radhiyallahu ‘anhu- berkata,

“Ingatlah, jangan kalian berlebih-lebihan dalam memberikan mahar kepada wanita

karena sesungguhnya jika hal itu adalah suatu kemuliaan di dunia dan ketaqwaan

di akhirat, maka Nabi -Shollallohu ‘alaihi wasallam- adalah orang yang paling

berhak dari kalian. Tidak pernah Nabi -Shollallahu ‘alaihi wasallam- memberikan

mahar kepada seorang wanitapun dari istri-istri beliau dan tidak pula diberi

mahar seorang wanitapun dari putri-putri beliau lebih dari dua belas uqiyah

(satu uqiyah sama dengan 40 dirham)”.

[HR.Abu Dawud (2106), At-Tirmidzi(1114),Ibnu Majah(1887),

Ahmad(I/40&48/no.285&340). Di-shohih-kan oleh Syaikh Al-Albaniy dalam

Takhrij Al-Misykah (3204)]

Pernikahan memang memerlukan materi, namun itu bukanlah segala-galanya, karena

agungnya pernikahan tidak bisa dibandingkan dengan materi. Janganlah hanya

karena materi, menjadi penghalang bagi saudara kita untuk meraih kebaikan

dengan menikah.

Yang jelas ia adalah seorang calon suami yang taat beragama, dan mampu

menghidupi keluarganyanya kelak. Sebab pernikahan bertujuan menyelamatkan

manusia dari perilaku yang keji (zina), dan mengembangkan keturunan yang

menegakkan tauhid di atas muka bumi ini.

Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- pernah bersabda bahwa Alloh akan

menolong orang yang berniat baik untuk menikah :

“Ada tiga orang yang wajib bagi Alloh untuk menolongnya: Orang yang berperang

di jalan Alloh, budak yang ingin membebaskan dirinya, dan orang yang menikah

karena ingin menjaga kesucian diri”.

[HR. At-Tirmidziy (1655), An-Nasa’iy (3120 & 1655), Ibnu Majah (2518).

Di-hasan-kan oleh Al-Albaniy dalam Takhrij Al-Misykah (3089)]

Orang tua yang bijaksana tidak akan tentram hatinya sebelum ia menikahkan anaknya

yang telah cukup usia. Karena itu adalah tanggung-jawab orang tua demi

menyelamatkan masa depan anaknya. Oleh karena itu, diperlukan kesadaran orang

tua semua untuk saling tolong-menolong dalam hal kebaikan. Ingatlah sabda Nabi

-Shollallohu ‘alaihi wasallam-

“Agama adalah mudah dan tidak seorangpun yang mempersulit dalam agama ini,

kecuali ia akan terkalahkan”. [HR. Al-Bukhory (39), dan An-Nasa’iy (5034)]

Rosululloh -Shollallohu ‘alaihi wasallam- memerintahkan umatnya untuk

menerapkan prinsip islam yang mulia ini dalam kehidupan mereka sebagaimana

dalam sabda Beliau,

“permudahlah dan jangan kalian mempersulit, berilah kabar gembira dan jangan

kalian membuat orang lari”. [HR.Al-Bukhory (69& 6125), dan Muslim (1734)]
Ditulis: Abu Hurairoh

  1. #1 by nanangchairudin on 29 April 2011 - 20:37

    artikel yg sangat sesuai dgn diriku bos, tapi alasannya kurang satu tu “belum dpt jodoh”

    • #2 by 001x on 29 April 2011 - 20:39

      wah langsung di koment
      sabar dulu mas khusnudzon, kalo usaha do’a dan doa terus doa insya Allah ada

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: