Pengangguran?????

“Pengangguran”. Gak enak banget ya kesannya kata itu. Udah gak enak, tapi tetep aja kata itu menghantui negara kita tercinta. Angkanya terus mengkhawatirkan. Dan ane yakin beberapa diantara Agan-Agan ada yang mengklaim dirinya pengangguran (atau bisa saja diklaim pengangguran). Berita bagusnya, rekan-rekan ada di thread yang insyaAllah bisa sedikit memberikan pencerahan, keyakinan, dan kepercayaan diri.

Gimana ya caranya biar kita lepas dari pengangguran? Jangan nunggu tindakan pemerintah, atau nunggu info lowongan, atau lain-lain. Kita mulai dari yang paling mudah, dan gratis!!! Yaitu pola pikir kita sendiri. Gak usah basa-basi lagi deh, ntar kepanjangan intronya

BEKERJA, HARUSKAH?

Harus Gan. Semua manusia harus bekerja untuk kelangsungan hidupnya. Siapapun Agan, bekerja itu harus. Gak pernah ada uang yang dijatohin dari langit. Gak peduli latar belakang Agan apa, Agan mesti bekerja. Mungkin ada yang bilang, “Tapi kan kalo anak konglomerat gak mesti kerja juga duitnya gak akan abis 13 turunan?”. Hmmm… Kita disini bukan buat bahas orang-orang yang seperti itu. Anggap saja mereka orang yang beruntung, sementara Agan belum beruntung.

APA SIH SEBENERNYA BEKERJA ITU?

Ini poin penting yang Agan harus bener-bener pahamin. Ane bukan berbicara definisi, semua juga tau bekerja itu apa, tapi ane disini berbicara pola pikir. Kalo Agan-Agan sebelumnya mengira yang namanya bekerja harus jadi Pegawai Negeri atau bekerja di Perusahaan, di Kantor; mesti pake seragam; mesti pergi pulang sore, Agan SALAH BESAR! Apapun yang menghasilkan uang buat Agan, ya itulah pekerjaan Gan.

Ini salah satu penyebab kenapa begitu banyak pengangguran di Indonesia. Karena pola pikir masyarakatnya masih menganggap bekerja itu harus di kantor, harus pake seragam/kemeja/rapi, harus pergi pagi pulang sore. Ya jangan heran kalo angka pengangguran tinggi Gan. Saatnya kita rubah pola pikir itu. Everything can make money, that’s your work!

UDAH COBA LAMAR SANA-LAMAR SINI? MASIH DITOLAK?

Banyak banget yang bilang, “cari kerja itu susah!”. Betul? Ngaku?! Hehe… Tapi TDW di salah satu bukunya bilang, “cari kerja itu mudah kalo tau caranya…”.

Kalo Agan berpikir kerja harus kantoran, ya jelas susah Gan. Kantor, Perusahaan, Pabrik, dan segala jenis usaha di Indonesia tuh bejibun. Sialnya, jumlah penduduknya jauuuuuh lebih bejibun. Belom ditambah embel-embel yang mendiskriminasikan masyarakat (baca: kriteria). Misal:
– Wanita
– Berpenampilan menarik
– Minimal D3
– Pengalaman bekerja minimal 3 tahun
– Dan lain sebagainya.

Nah loh! Kalo Agan cowok gimana? Kalo Agan penampilannya kurang menarik gimana? Kalo Agan lulusan SMU gimana? Boro-boro punya pengalaman kerja, ini juga udah ngirim dua ratus lamaran kerjaan semuanya belom ada yang manggil?

Pantes kan Gan? Kalo pola pikir kita kayak gitu, ya cari kerja otomatis susah.

CARI KERJA ITU MUDAH

“Cari kerja itu mudah, asal tau caranya…”. Nah, kalo Agan-Agan sudah merubah pola pikir Agan-Agan, cari kerja itu mudah. Caranya? Buatlah pekerjaan kita sendiri. Lupain dulu deh kerja di Departemen anu, di Perusahaan ono, di Bank unu. Pikirin Gan, apa yang bisa Agan lakukan dengan kapasitas Agan sekarang (Maksudnya… Misalnya… Mmmm… Penampilan kurang menarik, lulusan SMU, nilai akademik pas-pasan, tapiiiiiiii jago gambar, atau jago olahraga, atau jago maen musik, atau punya darah seni, atau jago komputer, dsb).

Carilah ide yang sekiranya menurut Agan itu bisa jadi uang. Yang paling mudah adalah jual jasa sesuai dengan skill Agan. Ane contohin satu aja deh. Kalo Agan seneng otak-atik komputer, ya coba jual jasa itu Gan. Misal service komputer. “Lha? Terus modalnya? Ane gak punya modal Bos buat sewa tempat, bikin plang, sebarin iklan!”. Haloooo? Masih berpikir kalo usaha tuh harus punya kantor? Lakukan apa yang bisa Agan lakukan dengan kondisi Agan. Kalo Agan baca thread ini, berarti kan bisa bayar buat internet? Nah, bikin iklan di FJB, di Facebook, atau dimana aja deh yang penting di internet. Masih susah juga? Ya udah, kontak temen-temen, kasih tau kalo ada yang mau service komputer hubungi Agan. Masih susah juga??? Ya udah, kasih tau tetangga Agan kalo mau benerin komputer ke Agan aja.

Intinya Gan, jangan memandang sesuatu dari yang sulitnya dulu, tapi lihat dari yang mudah dulu. Agan juga kalo dulu ujian pas masih sekolah, pasti ngerjain yang gampang dulu kan? Baru yang susah kalo yang gampangnya udah beres. Kalo Agan kerjain yang susah dulu, ya keburu abis Gan waktunya. Begitu juga dengan hidup, Gan.

Bangunlah bisnis melalui ide-ide Agan. Dunia ide adalah dunia tanpa batas Gan. Silahkan ber-inovasi dan berkreasi dengannya. Jangan pernah takut untuk memiliki ide.

BANGGALAH MENJADI SEORANG YANG BERWIRAUSAHA

Agan-Agan… Dengan Agan berwirausaha, Agan-Agan sama dengan memiliki tiket untuk mencari uang tanpa batasan. Artinya Agan-Agan berpeluang untuk memiliki penghasilan tanpa dijatah “gaji perbulan sekian”. Agan bebas mau cari duit berapapun.

Kalo Agan-Agan mau berpikir lebih jauh, sebagian besar konglomerat berawal dari wirausaha. Setelah berhasil, malah mereka membuat perusahaan, kantor, pabrik, dan orang lain yang sibuk kirim lamaran ke mereka.

Latar belakang edukasi, sangat kecil mempengaruhi kesuksesan di bidang wirausaha. Jangan terlalu merisaukan masalah itu. Banyak kok orang yang cuma lulusan SD, tapi uangnya jauuuuuuuh lebih banyak dari lulusan S3. Di sekolah ya nilai rapor kita STTB atau IPK. Tapi kalo di kehidupan sehari-hari, nilai rapor kita adalah buku rekening bank Agan-Agan. Makanya, bangun Gan! Udah siang nih…

BERHENTILAH MENGKLAIM DIRI SENDIRI SEBAGAI PENGANGGURAN

Udah cukup Gan. Jangan memvonis diri kita sendiri dengan sesuatu hal yang buruk. Berilah penghargaan kepada diri kita sendiri. Banggalah terhadap apa yang kita miliki. Buang jauh-jauh kata itu Gan. Pasang label “Pengusaha” di diri Agan. Aktifkan mode Percaya Diri Tingkat Tinggi! Optimis! Mulailah semangat nyari ide untuk berbisnis, dan semangat itu harus lebih besar dari semangat ngejar ISO.

SENJATA ANDALAN YANG TIDAK BOLEH LUPA

Berdo’a Gan. Sehebat apa pun Agan mati-matian usaha, kalo masih songong gak minta ama Allah, ya susah Gan. Misalnya bagi yang muslim, tambahin shalat Dhuha-nya. Perbanyak shodaqohnya. Ane pernah denger salah satu ulama bilang kalo rizki manusia itu ada 3 (tiga).

Pertama, rizki yang dijaminkan. Artinya rizki yang kita gak perlu susah payah juga dapet tuh rizki. Contoh: udara, sinar matahari, dll.

Kedua, rizki yang dijanjikan. Artinya, kalo kita shodaqoh dengan ikhlas, pasti Allah akan membalasnya dengan yang lebih besar.

Ketiga, rizki yang digantungkan. Misalnya si Fulan rizkinya tahun 2011 itu sebesar 200 juta. Tapi karena si Fulan males, dia cuma dapet 3 juta. Ya akhirnya 3 juta itulah yang menjadi rizki si Fulan tahun 2011 (kalo dia lebih giat, seharusnya dia akan mendapatkan 200 juta).

Jangan pernah takut karena rizki itu tidak pernah tertukar, dan jangan pernah lupa kalo rizki itu tidak pernah datang sendiri, tapi harus dijemput.

Mudah-mudahan, thread ini bermanfaat dan bisa menjadi motivasi buat Agan-Agan semua. Setidaknya menambah wacana Agan-Agan dalam dunia kerja. Kalo tulisan ane atau yang ane jadiin contoh diatas ada yang kurang berkenan di hati Agan, ane mohon maaf ya Gan, jangan dibata. (Kalo cendol sih ane siaaaaap!!! Haus juga nih ngetik banyak-banyak… Hehehe).

Dan kalo ada yang beranggapan, “Ngomong ama teori sih gampang, yang susah tuh praktek…”, dalam hal ini ane hanya memberikan apa yang bisa ane share dengan tujuan ke arah yang lebih baik Gan.

Sukses untuk semua. Assalaamu’alaikum…

  1. #1 by kaisar354 on 8 Februari 2011 - 12:19

    wah sep mas
    bagus
    ^_^
    moga bisa jadi manfaat buat kita semua
    amiinnn
    ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: